Singapore..Full of Love and Laugh (Day.1)

Tulisan ini adalah alasan kenapa gue post tentang “penyakit susah tidur” gue sebelumnya –> http://wp.me/p1Ujpa-a

Berawal dari HOAX bbm tentang tiket murah Air Asia, ehh malah jadi beneran cari tiket murah ke Singapore..Singkat cerita dapet deh tuh tiket (Tiger Airways), berangkaatzzz lah kita weekend kemarin…And you know what, tujuan utama kita kesana cuma mau nonton Song Of The Sea http://wp.me/p1Ujpa-r #niatbener . Hal lain adalah, si neng pengen nyobain pacaran di MRT katanya, hahahaaa…

Setelah berhasil ber-akal bulus *sungkemsamaortu, kita ketemuan di terminal bus Trans BSD jam 10 pagi, lanjut menuju Soetta lewat Tangerang (jalur belakang), this way is not recommended at all #padatmerayap….Satu hal yg selalu bikin gue bisa sabar ngadepin macet ya cuma kalau ada si sayang di sebelah gue, apalagi kalo sambil disuapin, rasanya mau macet total juga ga jadi masalah #lebay Hahahaaa….

Sampe di Soetta sekitar jam 11.30, parkir si Greco di tempat parkir nginep, check in. Pas check in sempet mau masukin tas ke baggage, pertama karena ini tas kok ya berat benerrr (padahal cume ber-dua, padahal cuma semalam)..ckckckk..Kedua, kita bawa parfum dengan jumlah lebih dari 100ml (lupa kalau peraturan max 100ml itu untuk per orang), hampir aja raib $30..Bhikhikhikhik….Benar aja kan, begitu menuju pemeriksaan terakhir tas kita melenggang begitu saja tanpa ditanya bla..bla..bla..

Saat di boarding room, maka di mulai lah hal-hal yg bikin kita tertawa, ini kenapa title nya full of love and LAUGH..Hahaaahaa. Dan sepertinya sekarang mulai jadi kebiasaan kita berdua untuk komentarin orang sekitar, pengaruh ini dibawa oleh si neng :p

di Boarding Room

Di boarding room sekarang dilengkapi TV dengan channel yg cuma 1, yaitu Airport Teve (Teve lho ya nulisnya..dan ini di terminal internasional lhooo yaa). Isinya apa aja? Ya gitu dehh, cuma muterin video musik, pesan-pesan layanan masyarakat, dll. Yg bikin ngocol adalah iklan-iklan yg tampil, mulai dari filter hidung lah, penumbuh rambut lah, pengurus badan lah & yg menggelikan adalah model iklannya ga ada satupun yang menariikk..ga ada satu pun!! Apalagi pas di bagian iklan filter hidung, hampir semua modelnya punya ukuran lobang hidung yg besar2 (gue yakin kayanya karna udah keseringan pake itu produk)…Hahahahaaa…

Lalu kami pun menuju cabin, duduk di kursi pilihan gue (belakang & window seat). Penting untuk kalian tahu kalau posisi di belakang adalah posisi yg paling aman di pesawat, ga perlu gue jelasin kenapa nya karna pasti bakal panjang, yg pasti info ini ditulis oleh orang yg sudah 3 tahun belajar tentang pesawat. #batukTampan

Perjalanan 1 jam 30 menit memang terasa membosankan, gue ga sengaja nyeletuk “Ini gimana kalo ke Prancis ya yank?” Hahahahaaa. Anyway, berikut adalah kejadian lucu lagi (TKP di pesawat), maskapai ini pintar dengan cara yg agak jahat menurut gue. Passenger cuma dikasih kacang, ga di kasih minum, alhasil yg tenggorokannya seret abis makan kacang ini pasti akan beli minum dari mereka.

Naah bagian lucunya adalah, bapak2 yg duduk di sebelah gue butuh waktu sekitar 15 menit untuk membuka bungkus kacang nya (Susaaahh benerr kayanya), pas di liat merk dagang nya adalah “CAMEL”. Sekarang kami sadar kenapa dinamain Onta, ya karna bungkusnya se-alot daging onta. Hahahaaa..Sepanjang jalan cekikikan aja berduaan, mungkin si bapak2 ini bete abis karna keberisikan kita…Maaf ya Pak 😀

Inside A320 Cabin
Kacang

Sampailah kita di Singapore (Budget terminal) sekitar jam 4 sore (local time), agak delay karna entah kenapa pesawat agak lama saat mau landing (entah ngantri atau ada komponen pendaratan yang ngadat). Lanjut menuju McDonald untuk isi perut, maksud hati pengen makan nasi+ayam goreng (Indonesia banget yahh kalo makan harus pake NASI..) tapi ternyata gerai McD ini ga jual Nasi+Ayam, burger only cyiinnn.

Pas mesen makanan, kami berdua ga ngerti dengan apa yg di ucapkan si penjual, bukan karna kami ga bisa English tapi ga jelas dia ngomong apa. Kesimpulan yg bisa di ambil adalah, sekarang kita ga cukup cuma tau English dengan UK atau US version tapi juga harus tau tentang Spore version. *caaappeedeeehh*

McDonald Changi Airport (Budget Terminal)

Destinasi berikutnyaahh adalah hoteel (gerah pengen mandi & pengen buru2 ke Sentosa). Naahh berhubung kita pengen naik MRT ke Hotelnya, jadi dari Budget terminal ini harus naik shuttle bus dulu ke Terminal 2 Changi airport (free of charge) plus ada back sound nya Boys II Men ft Mariah Carey yg “One Sweet Day”.

Pas lagi nunggu shuttle bus, another ke-ngocol-an di ciptakan oleh si neng. Berikut percakapan singkat nya. J untuk Jaki & N untuk Nieta.

J : Ini kenapa orang Singapore (keturunan India) pada item2 bener yaah..??

Masih J dengan gaya khas nya (Sotoy) : Mungkin karna India itu dekat sm Afrika jd mereka agak kecampur sama ras Afrika dan mungkin karna cuaca disana juga panas.

Dan dan dan si N menjawab dengan santainya : Bukan, mereka itu daki-an karena jarang mandi. #kemudianHening

Dan J pun mulai membayangkan teman2nya yg jarang mandi mungkin akan seperti orang India ini juga kali yah (x_x)

di shuttle bus

Okehh lupakan soal orang India tadi *semoga ga ada orang India yg baca blog ini* :)) ….10 Menit kemudian sampai lah kita di MRT station Changi Airport. Nah untuk menuju hotel (River View Hotel), kita harus naik MRT menuju Outram Park station. Pas mau beli tiket, gue coba untuk return deposit kartu MRT yg belom sempet gw pulangin pas ke Singapore Agustus lalu, dan ternyata ga bisa karna udah expired (max 30 hari after date of purchased), ya sudahlah toh cuma 2 dollar aja :D. Menunggu sebentar, MRT nya pun tiba (akhirnyaahh kesampean juga niat si neng yg pengen pacaran di MRT…Hahahaaa..), sangking malu nya sampe ga mau di foto cobaaa…Ckckckckcckkk…

Percayalah ini Nieta

3 menit berjalan kita transit pertama di Tanah Merah interchange station, tuker MRT menuju Outram Park, perjalanan sekitar 15 menit. Di dalam MRT ada ke-ngocol-an lagi yg bikin kita berdua ngakak-ngikik..bhabhabhaahaha…Berikut..

  • Sekonyong-konyong kami mendengar suara operator MRT yg mengucapkan next station “KEMBANGAN”. Lahhhh ini Jauh-jauh naik pesawat tapi kok yaaa nyampe di Kembangan lagiihh….Hahahaaahaaa..
  • Entah kenapa saat kita mau ngomentarin orang kita harus berbisik-bisik padahal menggunakan bahasa kita sendiri yg jelas-jelas ga akan mereka ngerti…Jadi penting buat kalian, feel free aja lah kalo mau “gogorowokan” di negeri orang, toh mereka ga akan ngerti juga apa yang kita omongin 😀
Sekitar 20 menit kemudian kita sampai di Outram Park station, cek di itinerary jarak ke hotel sekitar 1.3 KM (sekitar 20 menit jalan kaki). Tapi..tapi..berhubung udah lemes & harus ngejar waktu ke Sentosa untuk nonton Song of the Sea, maka diputuskan untuk naik CAB (Taksi). Di dalem taksi kita perhatiin jalan, kira2 seberapa jauh jarak ke hotelnya, dan ternyatahhh jauh jendrall!! Ongkos taksinya sekitar 5 SGD (35 ribu rupiah sajah). Langsung ke resepsionis & check in, dan ajaibnya Credit Card gue ga bisa dipake cobaaa…Saldo cukup, ehh ga taunya harus di authorisasi dulu kalau mau di pake di luar Indo. Maklum bank lokal & emang belom pernah gue pake di luar Indo, jadi aja pake CC si neng, eheheee….
Dapet kamar di lantai 13, yes lantai 13, ternyata mitos gedung ga boleh ada lantai 13 nya cuma di Indonesia ajhhh..Supperior room yg oke lah, murah lah kalau dibandingin dengan fasilitas yg tersedia. Dan pas mau berangkat baru sadar kalo hotel yang kita tempatin ini ternyata hotel bintang 4, tapi rate nya hotel bintang 3 ato bintang 2 malahan..
Hotel

Aktivitas pertama yang ditunggu-tunggu adalahhhhhhh…..Mandiiiii…Udah jam 7 malam coba, ga keburu deh nonton yg jam 7.40 *belom mandi udah puyeng duluan*..hahahaa..Naahh si neng mandi duluan, gue unpack barang2 bawaan yg beraat tadi. Its showtime untuk surpriseeeee…..Pas si neng keluar kamar mandi, langsung deh doi ngeliat sepasang baju AC Milan dengan nama kita di belakangnya. Uhhhuuyyyy….dapet cium & peluk dehhh gue…ahahahahaaa…..

Our Jersey of Love

Setelah gue selesai mandi & dandan (*please jangan berfikir macem*)…Kita berangkat menuju Sentosa Island, tujuan pertama adalah Vivo City, ini mall yg merangkap pintu masuk kita menuju Sentosa. Tetep pake taksi karna pengen cepet sampe, total ongkos 10 SGD karena ada extra charges kalau naik taksi di jam sibuk. Begitu sampe Vivo City, langsung menuju ke Lantai 2 untuk beli tiket Song of the sea ($10.00/person) & admission fee untuk masuk ke Sentosa ($3.00/person), sayang ga sempet foto bentuk monorail nya yaa..hehehee…

Sampe di Sentosa kita masih punya waktu sekitar 30 menit sebelum show nya di mulai, akhirnya kita memutuskan untuk cobain Sky Luge http://wp.me/p1Ujpa-r Sebenernya wahana ini emang masuk dalam rencana kita, cuma karena udah buru2 & takut malah kelewatan nonton Song of the sea nya jadi aja di skip, ehh ternyata Tuhan emang baik sama kita. Dengan biaya $12.50/person kita bisa naik kereta gantung dari Beach station ke Imbiah station, lalu balik lagi ke beach menggunakan Gokart tak ber mesin, meluncur deras dari atas bukit sampe bawah dengan kecepatan sekitar 40 Km/jam (mungkin, soalnya ga ada odometernya). Hahahaaa…Serrruuuu, you should try this when you in Sentosa…

Siap2 balapan
Tattoo cap “Luge”

Okay, lanjut untuk nonton Song of the Sea,,tapi beli cemilan dulu di McD (2 Apple Pie + 1 Coke). Karna udah mepet waktunya, sampai lari2 ke tempat pertunjukannya, karena udah telat masuk jadi aja dapet kursinya di samping, tapi tetep tidak mengurangi antusias nontonnya. Pertunjukannya seru, efek sinar lasernya keren, you should see this attraction when come to Sentosa. Tapi kalau ga sempet ke Singapore, kabarnya di Ancol juga ada pertunjukan serupa…We will come to compare it, soon..

Show time SOS
Song of the sea

Sekarang waktunya isi perutttt 😀 Karena udah malam, kita memutuskan untuk cari makan di Vivo City. Tapi ternyata banyak yang udah pada tutup juga, lucky us masih ada yang buka, the Asian Kitchen. Menunya, Nasi Goreng Udang buat gue & Mie Kepiting buat si neng. Kalau si neng kenyang maka gue bakal lebih dari kenyang karna hampir setiap makan pasti selalu gue yang diminta untuk ngabisin makanannya. Hahahahaaa….Total kerusakan sekitar $25.00.

Selamat makaaann
di Asian Kitchen

Selesai makan, lanjut pulang ke hotel. Untung MRT masih beroperasi, alhamdulillah yaahh…Dari Harbor Front ke Outram Park sekitar 15 menit, situasi Outram park udah sunyi senyap, mungkin hanya ada tambahan 2-3 orang yg lalu lalang disana, beruntung ga ketemu apa-apa jadi ga akan ada #memetwit dari trip kali ini. Hehehehe….

Disini kita bisa ngeliat kalau Singapura sudah jauh lebih maju dari sisi keteraturan penduduknya, kebayang kalau di Indo jam segitu di stasiun pula, yang ada rasa takut sama rampok, copet atau bahkan bencong akan lebih besar ketimbang takut sama demit…Hahahahaa…

Malam ini udah ga ada dalam pikiran kita untuk coba jalan kaki dari stasiun ke hotel, walau kita udah tau seberapa jauh jaraknya, lemes plus kekenyangan booo. Tapi lagi2, ada aja yang bikin kita cekikikan pas lagi nunggu taksi. Begini ceritanya…….

Jadi ada 1 orang bapak2 yang udah agak ber umur lagi nunggu taksi juga, doi pake kemeja warna biru & celana warna putih. Yang bikin aneh, kok ini bapak2 daritadi hgelisah banget daaaannn celana putihnya kok nampak kotor dibagian belakangnya..lalu si neng nyeletuk duluan –>

Neng : itu bapak2 BAB di celana ya yank?

Gue : Ahh engga, mungkin abis jatoh di tanah2an atau abis guling2an sm temen2nya..ckckckck…

Ga lama taksi untuknya pun datang, begitu dia berjalan menuju taksi gue baru sadar kalau apa yang neng bilang benar adanya..si Bapak BAB di celana cyiinnn….Gimana gerak-geriknya, dia jalan agak ngangkang & tampak hati2 sekali saat ingin mendudukan pantatnya di jok taksi…Ohh Tuhan, mimpi apa itu supir taksi semalam ya, atau mungkin bisa2 ditengah jalan si bapak itu disuruh turun karna pasti harumnya semerbak di cabin taksi yaahh…bhaahahahahaha…Kita berdua cuma bisa nahan ketawa ngeliat another kengocolan di hari pertama trip kita ini..Singapore, you really2 entartaining us :))

Ok then, silahkan di lanjut ke posting yang Day 2 nya yaaahh…Kalau OK silahkan kirim cendol gan..Hehehehee..

“A person needs just three things to be truly happy in this world : Someone to love, Something to do, and something to hope for” – Thomas Edward Bodett-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s